Segera Detoks, Perhatikan 10 Tanda Tubuh Anda Kelebihan Racun

JawaPos.com – Tubuh memang sudah memiliki sistem untuk membersihkan diri racun secara otomatis. Namun, ketika racun ini melebihi kemampuan tubuh untuk membersihkannya, maka timbul gejala yang tak diinginkan.

Jika tanda-tanda tersebut sudah muncul, berarti Anda harus segera melakukan detoks. Lalu apa saja tanda kalau tubuh Anda kelebihan racun?

Dilansir dari Just Kooki, Rabu (28/11), ada 10 tanda Anda harus melakukan Detoks.

detoks, tanda tubuh perlu detoks,Salah satu tanda harus tubuh harus didetoks adalah munculnya jerawat. (Istimewa)

1. Kelebihan Berat Badan

Pernahkah Anda mengalami peningkatan berat badan yang terus-menerus, padahal Anda sudah mengontrol kalori dan berolahraga. Mungkin Anda sudah kelebihan racun yang disebut lipofilik yang disimpan dalam lemak tubuh.

Toksin lipofilik mengandung pestisida dan dioksin yang menyebabkan tubuh menghasilkan lebih banyak sel gemuk untuk menyimpan lebih banyak racun di dalamnya. Hal ini akan sulit menurunkan berat badan jika tidak melakukan detox.

2. Mengantuk Terus Menerus

Bila tubuh Anda memiliki jumlah toksin yang berlebihan, hal ini akan membuat kelenjar adrenal Anda menjadi lebih buruk. Beban beracun jangka panjang dapat menyebabkan kelelahan adrenal yang membuat Anda merasa kelelahan dan mengantuk.

3. Insomnia

Insomnia disebabkan ketidakseimbangan di tingkat kortisol Anda. Kortisol adalah hormon yang dilepaskan tubuh (terutama di malam hari) untuk menghilangkan stres.

Bila ada ketidakseimbangan di kortisol, kadar kortisol di malam hari semakin meningkat. Ini berarti Anda merasa lebih energik dan aktif di malam hari daripada di pagi hari. Insomnia jangka panjang akan menghasilkan masalah kesehatan yang serius seperti penyakit jantung. Jadi penting untuk detoksifikasi jika Anda merasa bahwa ketidakseimbangan kortisol adalah penyebabnya.

4. Merusak Pikiran

Racun dapat mempengaruhi otak secara langsung. Ini termasuk monosodium glutamate (MSG) atau aspartame. Jika Anda terus-menerus kehabisan ruang di siang hari tanpa alasan tertentu maka tingkat racun yang tinggi mungkin menjadi alasannya.

Baik aspartame dan MSG memiliki kemampuan untuk membunuh sel-sel otak dan mencegah oksidasi otak. MSG biasanya ada dalam makanan yang diproses dan daging, sementara aspartame ditemukan dalam minuman bebas gula, permen karet, dan pasta gigi.

5. Sakit Kepala

Jika Anda merasa sering menderita sakit kepala yang tidak dapat dijelaskan, ini bisa menjadi tanda bahwa tingkat toksisitas Anda lebih tinggi dari biasanya. Racun yang dapat memengaruhi otak seperti aspartame dan monosodium glutamat juga dapat menyebabkan sakit kepala. Namun, ada tambahan racun yang dapat menyebabkan sakit kepala seperti pewarna makanan, pengawet, dan logam berat.

6. Perubahan Suasana Hati

Jika Anda mengalami perubahan suasana hati sepanjang hari, ini adalah tanda bahwa ada ketidakseimbangan hormon dalam tubuh Anda. Racun seperti xenoestrogens menyebabkan ketidakseimbangan hormon yang dapat mempengaruhi kedua jenis kelamin.

Xenoestrogen adalah campuran sintetis hormon yang bertindak seperti estrogen dalam tubuh. Xenoestrogens biasanya ditemukan dalam senyawa industri seperti phthalates, BPA dan PCB. Menghindari penggunaan plastik, terutama di dapur, dapat mengurangi kadar xenoestrogen dalam tubuh.

7. BAB Tidak Lancar

Sangat penting untuk membuang limbah dari tubuh setiap hari. Jika Anda tidak buang air besar setiap hari karena kurang konsumsi anti-oksidan, maka racun diserap ke dalam aliran darah Anda. Minum banyak air dengan diet kaya anti-oksidan dan serat dapat menghilangkan sembelit, kembung, dan mencegah racun terserap ke dalam aliran darah.

8. Sakit Otot

Jika Anda menderita sakit otot yang terjadi dan merasa tidak ada penyebabnya, maka ini bisa menjadi tanda beban beracun dalam tubuh. Racun memiliki kemampuan untuk merangsang reseptor rasa sakit yang terletak di otot yang kemudian menyebabkan kejang atau kram.

9. Kulit Bereaksi Buruk

Hati bertanggung jawab untuk membuang sebagian besar racun dari tubuh. Ketika tubuh dipenuhi dengan racun, hati tidak dapat bertahan dan organ lain mencoba mengeluarkan toksin tersebut misalnya melalui kulit. Ketika kulit mencoba untuk menghilangkan racun ia akan bereaksi buruk. Ini menyebabkan jerawat, ruam kulit, eksim, dermatografi, dan bisul.

10. Bau Badan

Jika Anda terus-menerus mengalami bau mulut, bau gas, dan kotoran yang buruk, ini bisa menjadi tanda bahwa hati dan usus besar sedang berjuang untuk menghilangkan beban yang sangat beracun. Cobalah konsumsi milk thistle, minyak zaitun, dan jus lemon untuk membantu detoksifikasi hati lebih efektif.

(Inr/JPC)